Penawaran (Supply)

Secara sederhana, supply atau penawaran adalah konsep fundamental ekonomi yang medeskripsikan jumlah total barang atau jasa tertentu yang tersedia bagi konsumen. Penawaran dapat berhubungan dengan jumlah yang tersedia pada harga tertentu atau jumlah yang tersedia di berbagai harga jika ditampilkan dalam grafik atau kurva. Hal ini berkaitan erat dengan permintaan (demand) barang atau jasa dengan harga tertentu; semua hal lainnya sama, penawaran yang disediakan oleh produsen akan naik jika harga naik karena semua perusahaan ingin memaksimalkan keuntungan.

Definisi Penawaran (Supply)

Gambar Penawaran (Supply)

Penawaran mengacu pada jumlah barang yang ditawarkan untuk dijual di pasar dengan harga tertentu. Penawaran berbeda dengan stok (persediaan). Stok adalah jumlah barang yang dapat dibawa ke pasar untuk dijual dalam waktu singkat. Sedangkan penawaran adalah kuantitas yang sebenarnya dibawa ke pasar tetapi stok adalah penawaran yang potensial. Contoh, seorang petani menghasilkan 1000 kg beras dan dengan harga tertentu dia bersedia menawarkan untuk dijual sekitar 500 kg di pasar. Di sini, kuantitas yang ditawarkan untuk dijual, yaitu 500 kg adalah penawaran (supply) sedangkan 1000 kg adalah penawaran (stok).

Klasifikasi penawaran

Apa itu klasifikasi penawaran? Penawaran dapat diklasifikasikan menjadi dua kategori, yaitu penawaran individu dan penawaran pasar.

Pertama, penawaran individu adalah jumlah barang yang ingin dipasok oleh satu produsen dengan harga dan waktu tertentu di pasar. Dalam ilmu ekonomi, produsen tunggal dikenal sebagai perusahaan.

Kedua, penawaran pasar adalah jumlah barang yang dipasok oleh semua perusahaan di pasar selama periode waktu tertentu dan pada harga tertentu. Penawaran pasar juga dikenal sebagai penawaran industri karena perusahaan secara kolektif membentuk suatu industri.

Jadwal Penawaran (Supply Schedule)

Jadwal penawaran mewakili hubungan antara harga dan jumlah barang yang dipasok. Ini adalah daftar kuantitas yang dipasok oleh produsen dengan harga berbeda, seperti yang ditunjukkan pada tabel jadwal penawaran berikut.

Contoh Jadwal Penawaran

Terlihat bahwa ketika harga tomat $1 per unit, kuantitas yang ditawarkan adalah 10 unit dan seiring meningkatnya harga, penawaran juga ikut meningkat. Hal ini menunjukkan bahwa penawaran dan harga komoditas berhubungan langsung.

Kurva Penawaran (Supply Curve)

Kurva penawaran adalah representasi grafis dari jadwal penawaran. Kurva penawaran ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Gambar Kurva Penawaran

Pada kurva penawaran di atas, sumbu x mengukur jumlah barang yang ditawarkan dan sumbu y mengukur harga komoditas. SS adalah kurva penawaran yang miring ke atas ke kanan, yang menunjukkan bahwa ketika harga komoditas meningkat, penawaran juga meningkat. Perlu dicatat di sini bahwa jika harga produk turun terlalu banyak, produsen menolak untuk memasok barang apa pun. Jadi harga di bawah yang akan ditolak penjual untuk dijual, disebut harga cadangan.

Penawaran Pasar (Market Supply)

Jumlah total barang yang ditawarkan dengan berbagai harga oleh semua produsen / penjual di pasar disebut penawaran pasar. Jadwal penawaran pasar ditunjukkan seperti di bawah.

Jadwal Penawaran Pasar

Mari kita asumsikan bahwa ada tiga penjual — A, B, dan C. Jadwal penawaran masing-masing ditampilkan di kolom ke-2, ke-3, dan ke-4. Penawaran pasar adalah jumlah penawaran A, B, dan C dari suatu komoditas. Kami menemukan bahwa jadwal penawaran pasar juga berperilaku sama seperti penawaran komoditas individu. Artinya, pada harga yang lebih tinggi, penawaran lebih banyak dan sebaliknya.

Kurva penawaran pasar adalah representasi grafis dari penawaran pasar dan diperoleh dari penjumlahan lateral / horizontal dari kurva penawaran semua penjual individu di pasar seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut.

Gambar Kurva Penawaran Pasar

Hukum Penawaran (The Law of Supply)

Hukum penawaran menyatakan bahwa, hal-hal lain tetap sama, saat harga komoditas naik, penawarannya juga naik dan saat harga turun, penawaran berkontraksi. Jadi penawaran dan harga suatu komoditas memiliki hubungan langsung atau positif, yaitu semakin tinggi harga, semakin besar penawarannya, dan sebaliknya. Hal ini juga yang di sampaikan Marshall, “Saat harga naik, penawaran naik, dan saat harga turun, penawaran berkurang, asumsi hal-hal lain tetap sama,”. Hukum penawaran dapat dijelaskan melalui skedul penawaran seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Contoh Jadwal Penawaran

Terlihat pada tabel di atas bahwa­ seiring dengan naiknya harga tomat dari $1 sampai $6, penjual menambah penawaran apel dari 5 unit menjadi 30 unit. Dengan demikian harga dan penawaran bervariasi secara langsung. Semakin tinggi harga, semakin banyak penawaran dan sebaliknya, faktor-faktor lain tetap konstan.

Faktor-faktor tersebut adalah pendapatan uang dari penjual dan pembeli, teknologi, biaya semua faktor produksi, pajak dan subsidi, harga barang terkait, dll. Gambar di bawah ini menunjukkan kurva penawaran, yang diturunkan dari jadwal di atas.

Contoh Kasus Kurva Penawaran

SS adalah kurva penawaran yang miring ke atas ke kanan yang menunjukkan hubungan langsung antara harga dan penawaran suatu produk

Cara Mengukur atau Determinan Penawaran

Penawaran suatu komoditas bergantung pada sejumlah faktor. Determinan penting dari penawaran dapat dikelompokkan bersama dalam fungsi penawaran sebagai berikut:

Sx = f (Px, Py, F, T, G)

Fungsi penawaran menggambarkan hubungan fungsional antara penawaran suatu komoditas (katakanlah X) dan faktor penentu penawaran lainnya, yaitu harga komoditas (PX), harga komoditas terkait (PY), harga faktor-faktor produksi (F), teknologi (T) dan tujuan (G) atau tujuan umum produsen.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penawaran

Ada sejumlah faktor utama yang dapat menentukan atau memengaruhi penawaran suatu produk, yaitu sebagai berikut:

  1. Harga produk: Seperti yang telah disebutkan, harga menentukan penawaran suatu produk. Ketika harga tinggi, penawaran lebih banyak dan sebaliknya. Produsen didorong untuk memproduksi lebih banyak ketika harga tinggi karena margin keuntungan yang tinggi.
  2. Teknologi: Perubahan teknologi juga mempengaruhi penawaran suatu produk. Hal tersebut dapat menekan biaya produksi dan akibatnya penawaran akan lebih banyak. Mesin fotokopi otomatis dan digital telah meningkatkan kecepatan fotokopi per unit dan karenanya menghasilkan produksi yang besar.
  3. Harga faktor: Perubahan harga faktor juga menyebabkan perubahan biaya produksi dan dengan demikian membawa perubahan penawaran produk. Ketika biaya faktor turun, itu mengurangi biaya produksi secara keseluruhan dan sebagai akibatnya produsen didorong untuk memproduksi dan memasok lebih banyak.
  4. Harga produk lain: Harga pengganti dan pelengkap juga mempengaruhi penawaran suatu produk. Misalnya, jika harga teh naik, akan mengakibatkan penurunan produksi dan penawaran kopi karena produsen akan menarik sumber daya dari produksi kopi dan menggunakan sumber daya tersebut untuk produksi teh.
  5. Ekspektasi harga di masa depan: Jika penjual mengharapkan harga naik di masa depan, mereka akan mengurangi penawaran produk di pasar dan menimbun komoditas untuk dijual di masa depan.

Ini khusus dilakukan untuk mendapatkan keuntungan tinggi. Misalnya, ketika pedagang berharap harga minyak tanah akan naik lebih lanjut, mereka menciptakan kelangkaan dan stok artifisial sehingga bisa dijual dan meraup untung tinggi di masa depan.

Pergerakan Sepanjang dan Pergeseran dalam Kurva Penawaran

Pergerakan sepanjang kurva yang sama menunjukkan perubahan kuantitas yang ditawarkan sebagai akibat dari perubahan harga. Ketika penawaran berubah bukan karena perubahan harga produk tetapi karena faktor lain, seperti perubahan teknologi, perubahan harga komoditas terkait, perubahan harga input, dll, dikatakan sebagai pergeseran kurva penawaran.

Gambar Pergeseran Kurva Penawaran

Penawaran dikatakan meningkat (kurva penawaran bergeser ke kanan) ketika, harga tetap sama, lebih banyak ditawarkan untuk dijual dan menurun (kurva penawaran bergeser ke kiri) ketika, pada harga yang sama, lebih sedikit yang ditawarkan untuk dijual di pasar, seperti yang diilustrasikan pada gambar di atas.

SS adalah kurva penawaran sebelum perubahan. S’S ‘menunjukkan penurunan penawaran karena pada harga yang sama OM’ (OM ‘< OM) ditawarkan untuk dijual. S”S “menunjukkan peningkatan penawaran karena pada harga yang sama OH, lebih banyak yang ditawarkan (OM”> OM). Ketika terjadi perubahan harga (naik / turun), penawaran juga berubah (naik / turun) dan fenomena itu disebut perpanjangan dan kontraksi penawaran. Dalam kasus ini, titik ekuilibrium bergerak di sepanjang kurva penawaran yang sama – ke kiri atau ke kanan.

Pada Gambar di bawah, SS adalah kurva penawaran dan titik ekuilibrium adalah E pada harga OP. Ketika harga jatuh ke OP “, penawaran dikurangi N” N dan penawaran naik ke ON ‘ketika harga naik ke OP’. Titik ekuilibrium E bergerak ke E ‘saat harga turun dan bergerak ke E’, saat harga naik.

Gambar Pergeseran Kurva Penawaran 2
Sejarah Penawaran (History of Supply)

Penawaran (supply) di bidang ekonomi dan keuangan sering kali dikaitkan dengan permintaan (demand). Hukum penawaran dan permintaan adalah prinsip ekonomi yang fundamental dan mendasar. Hukum penawaran dan permintaan adalah teori yang menjelaskan bagaimana penawaran barang dan permintaan berinteraksi. Umumnya, jika penawaran tinggi dan permintaan rendah, harga disesuaikan rendah. Jika penawaran rendah dan permintaan tinggi, harga juga akan tinggi.

Melansir investopedia, teori ini mengasumsikan persaingan pasar dalam sistem kapitalis. Penawaran dan permintaan dalam ekonomi modern secara historis dikaitkan dengan John Locke dalam iterasi awal, serta secara definitif digunakan oleh “An Enquiry into the Nature dan Penyebab Wealth of Nations” dari Adam Smith, diterbitkan 1776. Representasi grafis dari data kurva penawaran pertama kali digunakan pada tahun 1800-an, dan kemudian dipopulerkan dalam buku teks mani “Principles of Economics” oleh Alfred Marshall pada tahun 1890.

Telah lama diperdebatkan mengapa Inggris adalah negara pertama yang merangkul, memanfaatkan, dan menerbitkan tentang teori penawaran dan permintaan, dan ekonomi secara umum. Munculnya revolusi industri dan kekuatan ekonomi Inggris berikutnya, yang mencakup produksi berat, inovasi teknologi, dan sejumlah besar tenaga kerja, telah menjadi penyebab yang didiskusikan dengan baik.

Jenis-jenis Penawaran (Types of Supply)

Penawaran terdiri dari berbagai macam. Setidaknya, ada lima jenis penawaran (supply) yang perlu dipahami, yaitu sebagai berikut.

1. Penawaran Pasar

Penawaran pasar (market supply) juga disebut penawaran periode sangat pendek. Nama lain dari penawaran pasar adalah “penawaran sehari-hari atau’ penawaran harian”. Di bawah barang-barang ini seperti — ikan, sayuran, susu, dll., akan disertakan. Dalam penawaran ini tidak dibuat sesuai dengan permintaan pembeli tetapi sesuai ketersediaan barang.

2. Penawaran Jangka Pendek

Dalam penawaran jangka pendek (short-term supply), permintaan (demand) tidak dapat dipenuhi sesuai kebutuhan pembeli, melainkan akan dipenuhi sesuai dengan barang yang tersedia. Jika barang tersedia sedikit, maka biasanya harga barang akan meningkat.

3. Penawaran Jangka Panjang

Jenis penawaran yang ketiga yaitu penawaran jangka panjang (long-term supply). Dalam hal ini, jika permintaan telah diubah, penawaran juga dapat diubah karena ada cukup waktu untuk memenuhi permintaan dengan membuat barang dan memasoknya di pasar.

4. Penawaran Bersama

Penawaran bersama (join supply) adalah jenis penawaran yang mengacu pada barang yang diproduksi atau dipasok bersama, sebagai contoh: kapas dan benih; daging domba dan wol. Dalam produk yang dipasok bersama, produk utama dan yang lainnya adalah produk sampingan dari anak perusahaannya. Produk sampingan sebagian besar merupakan hasil otomatis ketika produk utama diproduksi. Sebagai contoh: saat domba disembelih, maka bisa mendapatkan daging dan mutton wool secara otomatis.

5. Penawaran Komposit

Apa itu penawaran komposit (composite supply). Dalam hal ini, penawaran suatu komoditas dibuat dari berbagai sumber dan disebut penawaran komposit. Ketika ada sumber penawaran komoditas atau jasa yang berbeda, kami mengatakan bahwa penawarannya terdiri dari semua sumber daya ini. Kami biasanya mendapat penerangan dari listrik, gas, minyak tanah dan lilin. Semua sumber daya ini digunakan untuk memasok cahaya. Jadi, cara memasok cahaya disebut penawaran komposit.

Simpulan: Supply dan Demand Adalah Hal Penting

Penawaran (supply) dan permintaan (demand) merupakan dua hal yang sama-sama sangat penting untuk kegiatan ekonomi. Penawaran adalah jumlah total barang atau jasa tertentu yang tersedia pada waktu tertentu kepada konsumen. Sedangkan permintaan adalah representasi dari keinginan konsumen untuk membeli barang dan jasa; ia bertindak sebagai ukuran kesediaan konsumen untuk membayar harga barang atau jasa tertentu. Kedua kekuatan ekonomi ini saling memmengaruhi; keduanya penting bagi perekonomian karena berdampak pada harga barang dan jasa konsumen dalam suatu perekonomian.

error: Content is protected !!