Konsesus PoS: Proof of Stake Adalah, Apa Itu?

Istilah PoS mengacu pada Proof of Stake. Secara sederhana, arti Proof of Stake adalah bukti pertaruhan. Lalu, apa yang dimaksud dengan PoS dalam konteks cryptocurrency dan blockchain?

Apa Itu Proof of Stake (PoS)?

Proof of Stake atau PoS

Proof of Stake adalah algoritme konsensus yang ditingkatkan terutama untuk memecahkan masalah yang dihadapi Proof of Work (PoW) saat ini, termasuk biaya listrik yang tinggi dan masalah keamanan. Meskipun kedua algoritma ini berusaha untuk memecahkan masalah yang sama, proses mencapai tujuan relatif berbeda.

Pengenalan PoS adalah untuk menghilangkan masalah yang dihadapi sistem PoW Bitcoin. Dibandingkan dengan konsensus PoW Bitcoin, PoS bertujuan untuk menjauh dari ketergantungan pada kekuatan komputer untuk membentuk urutan blok yang terdefinisi dengan baik.

Jadi, alih-alih penambang (miners) bersaing satu sama lain untuk menyelesaikan transaksi di jaringan, tidak akan ada persaingan untuk memilih seseorang untuk menambahkan blok. Pada akhirnya, PoS mengganti penambang dengan validator untuk mengunci saham dalam ekosistem kripto. Oleh karena itu, blok-blok ini disebut sebagai dicetak daripada ditambang.

Apa Itu Delegated Proof of Stake (DPoS)?

DPoS atau Delegated Proof of Stake adalah mekanisme konsensus kontemporer untuk meningkatkan skalabilitas tanpa mengorbankan struktur insentif yang dibangun di blockchain. Berbeda dengan mekanisme PoS konvensional, DPoS memungkinkan pengguna untuk mendapatkan hadiah dan hak untuk memvalidasi transaksi, menyatukan blok, melalui staking koin.

Jadi, jika pengguna gagal memverifikasi transaksi, blok akan terlewatkan, dan hadiahnya akan diakumulasikan untuk saksi berikutnya. Pada akhirnya, DPoS berupaya untuk meningkatkan efisiensi mekanisme secara keseluruhan dan membangun ekosistem yang lebih koheren.

Cara Kerja Proof of Stake (PoS)

Algoritma PoS dikonseptualisasikan berdasarkan proses pemilihan arbitrer untuk memilih node sebagai validator untuk blok berikutnya. Tidak seperti PoW, tidak akan ada teka-teki matematika yang harus dipecahkan untuk memvalidasi blok dengan imbalan hadiah. Oleh karena itu, mitigasi proses penambangan yang intensif energi.

Sebaliknya, sistem Proof of Work adalah proses memberi penghargaan kepada validator melalui biaya transaksi. Jadi, pengguna yang berpartisipasi dalam proses penempaan dengan memasukkan sejumlah koin ke dalam jaringan dapat memperoleh kesempatan untuk dipilih untuk menempa blok berikutnya.

Sebagai contoh, jika satu peserta mempertaruhkan lima koin sementara orang lain mempertaruhkan 50 koin; tentu saja, validator blok berikutnya yang dipilih selalu yang memiliki nilai total lebih tinggi yang dipertaruhkan. Pada akhirnya, semakin banyak Anda mempertaruhkan, semakin tinggi peluang Anda untuk terpilih menjadi validator berikutnya.

Namun, konsensus PoS dikritik karena pilih kasih terhadap orang kaya. Yang paling kaya kemungkinan akan dipilih oleh sistem, sedangkan yang miskin akan didiskriminasi. Tentu saja, metodologi ini memicu perdebatan tentang keberpihakan yang dipimpin oleh sistem yang tidak adil. Oleh karena itu, pemilihan blok secara acak, pemilihan usia koin, dan sistem nelayan ikut bermain untuk menghindari kekurangan.

Berikut rincian integrasi unik ini:

Seleksi Blok Acak

Metodologi ini menawarkan logika yang canggih dengan menggabungkan nilai hash terendah pada node dengan ukuran pasak terbesar. Pengacakan membantu mengatur ekosistem yang sehat dalam konsensus PoS dan melindungi pemalsu blok berharga yang menambahkan blok blockchain.

Pemilihan Usia Koin

Di sisi lain, metode pemilihan ini bergantung pada periode cryptocurrency yang dipertaruhkan. Metodologi ini bertujuan untuk memberikan konsensus PoS yang tidak memihak dan mencegah dominasi node yang dipertaruhkan lebih besar di blockchain. Itu berarti setiap kali sebuah node menempa blok, usia koin akan diatur ulang ke nol, dan akan ada periode pendinginan untuk memalsukan blok lagi. Inilah cara Anda menghitung waktu pendinginan usia koin:

Umur Koin = Jumlah Hari yang Dipertaruhkan x Jumlah Koin yang Dipertaruhkan

Misalnya, jika Anda hanya mempertaruhkan satu koin selama 25 hari, usia koin adalah 25, dan akan disetel ulang ke nol hingga Anda dapat memalsukan blok lagi.

Fisherman Regulators

Aturannya berbeda tergantung pada masing-masing cryptocurrency yang menggunakan algoritma Proof of Stake. Nah, pendekatan nelayan ada di sini untuk mengurangi aktivitas jahat terhadap validator. Ketika validator memiliki ancaman terhadap jaringan, validator dapat mengambil risiko kehilangan dana mereka. Selain itu, validator juga dapat di-blacklist agar tidak menjadi validator lagi.

Namun, jika node memutuskan untuk berhenti menjadi pemalsu, mereka dapat menarik semua hadiah dan taruhannya. Itu berarti semua blok harus diverifikasi dan memastikan tidak ada keterlibatan dalam aktivitas penipuan apa pun.

Crypto yang Menggunakan Proof of Stake (PoS)

Mayoritas cryptocurrency saat ini masih menggunakan algoritma Proof of Work, termasuk Bitcoin. Namun, banyak cryptocurrency yang beralih ke algoritma Proof of Stake. Itu memberikan manfaat ekonomi yang berbeda bagi HODLers untuk menjalankan master node atau mempertaruhkan koin dengan imbalan hadiah. Ada beberapa cryptocurrency yang menggunakan mekanisme PoS adalah sebagai berikut.

  1. Ethereum (ETH): Ethereum 2.0 adalah peningkatan dari blockchain Ethereum, dengan pergeseran dari protokol konsensus PoW ke PoS. Ethereum Foundation telah meluncurkan Beacon Chain untuk membawa PoS ke fondasi Ethereum.
  2. Neo (NEO): Proyek blockchain open source China pertama memungkinkan lebih dari satu crypto-token untuk dipertaruhkan di dompet NEO. Peserta mendapatkan hadiah dalam bentuk NeoGAS dengan tingkat pengembalian tahunan sekitar 2% hingga 3%.
  3. Tezos (XTZ): Melibatkan pemangku kepentingan dalam perubahan jaringan melalui sistem pemungutan suara. Tezos berusaha untuk memperbaiki masalah tata kelola, dan pemangku kepentingan mendapatkan imbalan yang dipertaruhkan untuk menjaga sistem tetap berjalan. Pengembalian hadiah sekitar 6% per tahun.
  4. Tron (TRX): Tron lepas landas dengan aplikasi terdesentralisasi dan pembelian BitTorrent dan Steemit. Mendapatkan penghasilan pasif dari TRX melalui staking akan membuat Anda tetap dengan bunga tahunan sekitar 4%.
  5. Cosmos (ATOM): Hadiah staking adalah yang tertinggi, dengan sekitar 8% pengembalian tahunan dengan Cosmos. Cosmos tumbuh secara eksponensial dengan lebih dari 100 proyek di seluruh dunia, dan bahkan Binance menggunakan teknologi mereka untuk membangun Binance Chain.

Kelebihan Proof of Stake (PoS)

Keunggulan atau kelebihan konsesus Proof of Stake adalah sebagai berikut.

  • Hemat energi
  • Membutuhkan sedikit atau tanpa sumber daya
  • Tidak ada hadiah blok; pemalsu mengambil biaya transaksi
  • Tidak ada sentralisasi sumber daya penempaan
  • Masalah “tidak ada yang dipertaruhkan” dapat menyebabkan banyak pembayaran hadiah kepada pemalsu. Blockchain PoS membutuhkan aturan keamanan tambahan untuk menghindarinya.

Kekurangan Proof of Stake (PoS)

Kelemahan atau kekurangan Proof of Stake adalah sebagai berikut.

  • Tidak ada yang dipertaruhkan. Validator (penambang) tidak membutuhkan instalasi perangkat keras apa pun untuk menempa dan dapat memalsukan blok hanya dengan mempertaruhkan token mereka. Jika terjadi spin-off rantai, validator dapat memaksimalkan hadiah mereka dengan memalsukan blok di sekitar berbagai cabang blockchain, yang disebut sebagai masalah “Tidak ada yang dipertaruhkan”. Oleh karena itu, blockchain yang menggunakan protokol konsensus PoS memerlukan aturan atau tindakan keamanan khusus untuk mencegah hal ini terjadi.
  • Favoritisme taruhan yang lebih tinggi. PoS menekankan ukuran taruhan yang dimiliki validator. Memiliki taruhan yang lebih tinggi menempatkan validator di tempat yang lebih baik untuk dipilih daripada node yang kurang kaya, menciptakan masalah seputar favoritisme.

Mengapa Mekanisme Konsensus Penting di Blockchain?

Mekanisme konsensus adalah seperangkat aturan di mana peserta yang berbeda dalam jaringan blockchain menyetujui transaksi. Karena jaringan blockchain tidak memiliki otoritas pusat untuk menyetujui transaksi, protokol konsensus memastikan bahwa semua peserta jaringan hanya menyetujui satu versi blockchain.

Mekanisme konsensus memungkinkan jaringan blockchain untuk:

  • Beroperasi tanpa otoritas pusat
  • Membantu membangun satu versi blockchain
  • Menjaga keamanan dan transparansi dalam jaringan blockchain.

Ada berbagai jenis algoritma konsensus yang ada, termasuk Proof of Work (PoW), Proof of Stake (PoS), Practical Byzantine Fault Tolerance (PBFT), Proof of Burn (PoB), dan variasi lain dari algoritma konsensus.

Dari algoritma konsensus ini, Proof of Work (PoW) dan Proof of Stake (PoS) tetap yang paling populer. Sebagai penggemar blockchain atau pengguna awal, sangat penting untuk memahami perbedaan antara PoW dan PoS.

PoW bergantung pada kemampuan node untuk memecahkan masalah matematika yang kompleks yang membutuhkan jumlah daya komputasi yang luar biasa, mengkonsumsi listrik, dan memiliki biaya setup awal yang tinggi.

Di sisi lain, Proof of Stake mengharuskan validator untuk mempertaruhkan token mereka alih-alih memecahkan teka-teki matematika, sehingga mengurangi konsumsi listrik, serta memblokir periode pembangkitan, dan menghindari sentralisasi sumber daya. Protokol PoS juga menggunakan sekuensing pseudo-acak untuk memilih validator.

Simpulan

Jadi, pada dasarnya PoS atau Proof of Stake adalah algoritme konsensus dengan peningkatan untuk memecahkan sejumlah masalah yang dihadapi PoW. Ini mencakup biaya listrik dan masalah keamanan. Selain itu, pengenalan PoS adalah bertujuan untuk menghilangkan sejumlah masalah yang ada pada sistem PoW Bitcoin. PoS tidak ingin ketergantungan pada kekuatan komputer dalam proses pembentukan urutan blok yang terdefinisi dengan baik.

Leave a Comment

error: Content is protected !!