Taproot Bitcoin Adalah Upgrade untuk Privasi, Lebih Aman?

Berbicara tentang Taproot Bitcoin, kita mengingat kembali bahwa sifat Bitcoin adalah memastikan peningkatan secara bertahap. Perubahan pada mekanisme yang mendasari blockchain asli akan membutuhkan konsensus dari sebagian besar Bitcoin miners.

Tanpa konsensus tersebut, perubahan tidak akan permanen. Meskipun menciptakan tingkat stabilitas, itu juga memiliki dampak. Perkembangan yang lambat membuat aset kripto berkembang lebih gesit untuk menutupi kelemahan Bitcoin.

Namun, Bitcoin tetap menjadi “revolusioner pertama” dan cerminan dari cryptocurrency serta wajah dari industri blockchain. Dengan demikian, sektor mata uang kripto tetap sabar menunggu pembaruan Taproot yang akan datang pada bulan November 2021, perubahan terbesar Bitcoin untuk pertama kalinya sejak tahun 2017.

Sebagai informasi, pembaruan besar terakhir memperkenalkan sebbuah konsep Segregated Witness (SegWit) ke protokol inti Bitcoin. SegWit menghapus data tanda tangan terkait yang membebaskan ruang blok untuk transaksi tambahan.

Pada dasarnya, upgrade SegWit relatif tidak berbahaya, namun perpecahan justru muncul di komunitas—mengarah ke forking Bitcoin Cash yang menyebabkan perang hash pada tahun 2018.

Teknologi Bitcoin dan blockchain hadir tanpa cedera dari perpecahan, sementara varian Bitcoin Cash mereda seiring waktu . Sebaliknya, upgrade Taproot yang diusulkan jauh lebih tidak kontroversial. Komunitas Bitcoin menetapkan drop-dead date pada 11 Agustus. Setelah itu, Taproot dipaksa kembali ke pengembangan.

Lebih dari 90% penambang Bitcoin memberikan dukungan pada awal bulan Juni 2021 selama fase Percobaan Cepat (Speedy Trial) sehingga “mengunci” aktivasi Taproot—jauh di depan tenggat waktu yang telah diusulkan sebelumnya. Lalu, apa itu Taproot?

Mengenal Taproot Bitcoin

Gambar Bitcoin BTC

Taproot adalah sebuah peningkatan besar terhadap Bitcoin yang akan mengubah cara memproses transaksi. Untuk mencapai peningkatan yang diusulkan tersebut, soft fork dilakukan, yang akan mengubah aturan validitas untuk setiap blok yang baru selesai.

Sebuah blok yang akan dianggap valid sebelum fork — sebagai contoh, yang berisi data tanda tangan sebelum fork SegWit — tidak lagi dihitung sebagai valid pada aturan baru. Pembaruan baru hanya akan berdampak pada blok yang ditambang yang bergerak maju, tanpa adanya dampak retroaktif pada blok di dalam rantai (chain). Setiap miners yang masih mengoperasikan node dengan sistem aturan lama akan melihat aturan soft fork sebagai valid.

Upgrade Taproot adalah sebuah peningkatan yang dikenal sebagai Bitcoin Improvement Proposal 0341 (BIP 0341). Ini menambahkan sejumlah fitur baru ke blockchain Bitcoin yang akan membantu meningkatkan fungsionalitas smart contract.

Salah satunya konsep tanda tangan Schnorr, yang memperluas privasi dan efisiensi transaksi baru. Selain perubahan algoritme tanda tangan, Taproot juga ikut menyertakan pengenalan cabang Merkle, teknologi yang mengaburkan elemen atau aspek transaksi yang tidak dieksekusi.

Setiap perubahan selama peningkatan Taproot akan meningkatkan fungsionalitas back-end Bitcoin dengan cara tida terlihat secara langsung oleh pengguna biasa. Namun, aspek baru tersebut mampu meningkatkan efisiensi dan kegunaan bagi developers yang bekerja di jaringan Bitcoin.

Solusi lapis kedua seperti Lightning Network juga memperoleh manfaat dari penambahan tersebut – ikut mengurangi gesekan transaksional selama terjadi lalu lintas tinggi.

Skema Schnorr Digital Signature yang Terintegrasi dengan Bitcoin

Sebuah kepemilikan dan bukti identitas di dalam ekosistem Bitcoin butuh tanda tangan digital (digital signature). Fungsi dari digital signature adalah untuk mengidentifikasi dompet (wallet) dan mengonfirmasi bahwa online wallet memiliki izin dan private key untuk melakukan transaksi yang diminta.

Digital signature bergantung pada algoritme yang menyediakan wadah untuk memverifikasi izin sambil menjamin keamanan yang mudah. Sebelum adanya peningkatan Taproot, Bitcoin mengandalkan model ECDSA untuk algoritma tanda tangan.

ECDSA adalah sebuah evolusi dari algoritme DSA sebelumnya, berasal dari solusi untuk hak cipta tanda tangan Schnorr. Tanda tangan Schnorr mengadopsi algoritme yang lebih sederhana daripada derivatives. Ini bersifat linier yang memungkinkan penggunaan aljabar berbasis tanda tangan dan keamanan kriptografi yang jauh lebih kompleks. Dasar untuk transaksi multi-signature bergantung pada kemampuan Schnorr membuat aggregate keys.

Ketika Satoshi Nakamoto meluncurkan Bitcoin, Schnorr signature adalah sebuah konsep terkenal, tetapi kehilangan hak cipta baru-baru ini. Oleh karena itu, Nakamoto memilih Elliptical Curve Digital Signature Algorithm (ECDSA) sebagai gantinya.

Tidak seperti Schnorr signature, ECDSA adalah open source dan didukung oleh berbagai platform. Mengganti model ECDSA Bitcoin dengan Schnorr signature akan menghilangkan sejumlah inefisiensi di dalam blockchain sambil menawarkan beberapa opsi baru untuk validasi transaksi.

Dengan Bitcoin, ini memungkinkan sejumlah transaksi kompleks untuk semua yang muncul sebagai kunci publik tunggal (single public key). Sedangkan melalui ECDSA, pengamat bisa melihat setiap cabang transaksi potensial — bahkan yang tidak dieksekusi — mereka nantinya hanya akan melihat satu jenis transaksi yang dieksekusi.

Ini merupakan bagian dari Pohon Skrip Alternatif Merklized (MAST). Pohon Merkle menggunakan cascading hash untuk menyederhanakan verifikasi transaksi. Sementara  itu, tanda tangan Schnorr hanya memungkinkan visibilitas transaksi yang dieksekusi yang dapat terlihat oleh pihak luar. Variabel lain atau sarana eksekusi potensial akan tetap tersembunyi, sehingga meningkatkan privasi Bitcoin secara signifikan.

Bagaimana Dampak dan Manfaat Taproot Bitcoin?

Secara umum, manfaat Taproot adalah turunan dari penambahan tanda tangan Schnorr. Meskipun begitu, secara eksplisit ada sejumlah aplikasi yang dapat diperhitungkan dalam peningkatan terkait.

Merklized Alternative Script Tree (MAST)

MAST memungkinkan setiap pengguna untuk menentukan sejumlah kondisi yang mengarah pada transaksi Bitcoin. Meskipun dimungkinkan sebelum pemutakhiran Taproot, semua cabang yang terkait bisa dilihat oleh publik. Dengan integrasi MAST dan Schnorr signature, hanya ekstensi MAST yang dieksekusi yang akan terlihat setelah transaksi selesai.

Dengan kata lain, ini menciptakan tingkat privasi yang relatif lebih besar karena proses yang tidak mengekspos calon peserta lain. Selain itu, ini juga akan mengurangi beban blockchain Bitcoin karena menghilangkan skrip lengkap dari cabang yang tidak dieksekusi sehingga mengurangi ukuran keseluruhan kontrak. Dengan demikian, biaya dikenakan pada entitas yang memberlakukan.

Aggregate Keys

Tanda tangan Schnorr linier memungkinkan tanda tangan virtual yang dihasilkan berfungsi secara aljabar, sehingga beberapa tanda tangan bisa digabungkan untuk membuat satu tanda tangan yang dihasilkan.

Ini akan memperkuat konsep transaksi multi-sig. Sebelum peningkatan, pengguna yang ingin bertransaksi lebih kompleks harus menyertakan semua tanda tangan terkait – secara drastis akan meningkatkan persyaratan ukuran fungsi.

Kunci agregat atau aggregate keys tetap berukuran sama, terlepas dari jumlah anggota peserta. Pada intinya, ini akan menciptakan kontrak log diskrit melalui smart contract. Seperti halnya MAST, ketersediaan fungsi baru yang diturunkan dari Schnorr ini akan memungkinkan sejumlah metode baru untuk menyelesaikan transaksi.

Tapscript

Dengan memperbaiki bahasa pemrograman Bitcoin Script, Tapscript dapat memungkinkan blockchain untuk mengimplementasikan fitur di Taproot. Tapscript akan melakukan melalui pengenalan beberapa opcode baru dengan berfokus pada tanda tangan Schnorr. Tanpa fungsi baru ini, Bitcoin Script tidak bisa mengintegrasikan tanda tangan Schnorr dengan benar sehingga berpotensi kehilangan sebagian besar efisiensi Taproot yang diperkenalkan.

Selain itu, Tapscript juga memperkenalkan opcode baru untuk peningkatan di masa depan. Opcode ini sejatinya belum berfungsi tetapi menyediakan sebuah kerangka kerja (framework) untuk aplikasi selanjutnya. Bersamaan dengan perubahan ini, Tapscript menghilangkan batasan ukuran yang mencegah Script yang lebih kompleks, menyempurnakan aplikasi, dan faktor umum untuk fitur Taproot.

Menghilangkan Signature Malleability

Sebelumnya Bitcoin menampilkan mekanik kecil yang dapat dieksploitasi yang dikenal sebagai kelenturan tanda tangan (signature malleability). Secara teori, aktor jahat (malicious actor) dapat memodifikasi transaksi sebelum konfirmasi untuk membatalkannya. Dalam praktik, metode serangan ini jarang sekali berhasil.

Namun, malleability dapat dimanfaatkan untuk menciptakan transaksi sampah (junk transaction) yang menghambat blockchain dengan data yang tidak bermanfaat. Upgrade Taproot adalah berbicara tentang bagaimana menghapus bug tersebut, sehingga menghilangkan signature malleability yang awalnya memungkinkan untuk itu.

Simpulan

Kecepatan inovasi di industri cryptocurrency dan blockchain menuntut Bitcoin, sebagai bapaknya aset kripto, untuk terus beradaptasi dengan kebutuhan agar tetap kompetitif dalam jangka panjang. Ini semua dibantu dengan adanya upgrade pada Taproot Bitcoin. Pengenalan Schnorr signature dapat memecahkan inefisiensi asli yang selama ini menganggu komunitas Bitcoin dan mampu memberikan kasus penggunaan baru.

Bagaimanapun juga, Bitcoin tetap menjadi tumpuan utama di sektor mata uang kripto karena statusnya sebagai blockchain asli. Namun, peningkatan ke Bitcoin seperti Taproot juga akan meningkatkan fungsionalitas dan efisiensi untuk memastikan itu tetap menjadi platform yang ideal bagi pengembangan.

Selain itu, penyertaan fitur yang “jauh ke depan” akan membuat peningkatan lebih mudah dan memastikan bahwa Bitcoin tetap kompetitif dalam jangka panjang. Etimologi dari Taproot tidak menyarankan adanya peningkatan yang berdiri sendiri, tetapi sebuah landasan atau dasar untuk peningkatan di masa mendatang.

Leave a Comment

error: Content is protected !!