Sam Bankman-Fried: Solana (SOL) adalah The Next Bitcoin, Masa Depan Cerah!

Pendiri crypto exchange FTX, Sam Bankman-Fried optimis tentang masa depan Solana (SOL). Dia percaya bahwa Solana punya potensi untuk meningkatkan adopsi massal Bitcoin (BTC). Bankman-Fried juga menambahkan bahwa selain Solana, aset kripto Avalanche (AVAX) juga berpotensi naik ke puncak.

Keyakinan Bankman-Fried tentang Solana bukan tanpa alasan, proyek kripto ini jauh lebih baik daripada Ethereum karena menjadi salah satu dari sedikit blockchain yang punya rencana untuk mengakomodasi adopsi massal.

Pria 29 tahun ini adalah salah satu pemuda yang berhasil masuk ke dalam daftar orang kaya Forbes setelah Mark Zuckerberg (pendiri Facebook, sekarang Meta) dengan kekayaan bersih mencapai $22,5 miliar.

Solana sebagai Proyek Kripto dengan Potensi Besar untuk Adopsi Nyata

Solana adalah proyek kripto dengan masa depan cerah

Dalam sebuah wawancara dengan Kitco News pada hari Kamis, Bankman-Fried berbicara tentang bull and bear, dan proyek crypto mana yang akan melihat adopsi institusional massal.

Ketika ditanya apakah menurutnya Bitcoin (BTC) akan melihat Bull terakhirnya berjalan pada bulan Desember sebelum akhirnya jatuh, Bankman-Fried menjawab bahwa dia sama sekali tidak dapat memprediksi masa depan. Akan tetapi, akan selalu ada lebih banyak crash dan lebih banyak bull run crypto. Dalam beberapa tahun ke depan, dia berharap akan melihat adopsi institusional yang substansial dari mata uang kripto (cryptocurrency).

Jika misalnya terjadi crash, dia mengatakan bahwa proyek dengan pengikut setia dan kasus penggunaan punya kekuatan untuk bertahan. Sedangkan proyek yang hannya didorong oleh sensasi, seperti koin meme, sering kali mengalami crash paling parah. “Proyek dengan adopsi nyata adalah proyek yang akan didukung oleh para loyalis, bahkan selama bear market sekalipun.”

Bankman-Fried juga percaya bahwa Solana berpotensi menjadi Bitcoin berikutnya atau the next Bitcoin. Ada kemungkinan bahwa adopsi massal akan segera terjadi. Solana memiliki peta jalan yang logis atau masuk akal untuk menskalakan jutaan transaksi per detik, dan itu adalah indikator penting.

“Saya pikir Solana punya peluang untuk melakukannya, ini sangat menarik. Saya pikir juga ada token lain di luar sana yang bertujuan untuk meningkatkan sedikit, dan Avalanche (AVAX) adalah salah satunya.” Bankman-Fried menekankan bahwa teknologi inti dari setiap blockchain adalah hal yang sulit untuk dirombak.

Dia menambahkan bahwa Solana berpotensi menjadi basis untuk lebih banyak aplikasi DeFi di masa mendatang. Selain itu, kapitalisasi pasar (market cap) Solana juga berpotensi melebihi market cap Ethereum. Namun, sulit untuk membuat prediksi konkret. Tapi satu hal yang tidak terbantahkan adalah Solana memperbaiki banyak masalah dan menawarkan lebih banyak solusi daripada Ethereum. Ini mencakup biaya gas dan tingkat transaksi. Selanjutnya, banyak yang menjuluki Solana sebagai jaringan “pembunuh Ethereum.”

Solana Lebih Baik daripada Ethereum

Bankman-Fried percaya bahwa dalam hal skalabilitas, tidak banyak blockchain layak dibandingkan dengan Solana. Pada awal bulan ini, dia berbicara di konferensi “Crypto Goes Mainstream” Yahoo Finance dan Decrypts.

“Solana adalah salah satu dari sedikit blockchain publik yang punya peta jalan logis untuk menskalakan jutaan transaksi per detik, sepersekian sen per transaksi, ini menjadi skala yang Anda butuhkan,” kata Bankman-Fried.

Sebagai salah satu koin kripto dengan fundamental terbaik, Solana tercatat memiliki dominasi pasar yang tinggi. Hal ini terlihat dari nilai kapitalisasi pasar mencapai $62,4 miliar (per 29 November 2021). Itu menempatkannya di posisi ke-5 dengan market cap terbesar di sektor cryptocurrency.

Leave a Comment