Penyebab Harga Terra Luna dan Stablecoin UST Anjlok

Kita semua telah mendengar bahwa stablecoin hanya berharga bagi pengguna jika harga atau nilainya tetap stabil. Stablecoin di ekosistem Terra, UST, yang bernilai $ 18 miliar dipatok dengan harga dolar atau USD. Stabilitas dasar Terra telah terguncang karena algoritma stablecoinnya tidak dapat mempertahankan pasak USD-nya, sehingga nilai turun dan anjlok.

LUNA adalah token staking asli TerraUSD (UST) dan menjadi peredam volatilitas. Token LUNA juga telah kehilangan lebih 99% nilainya sejak reli yang menakjubkan yang membawanya ke $ 120. Sekarang harga LUNA sangat memprihatinkan, per hari ini Selasa (24/5/2022) diperdagangkan di sekitar $ 0,00016.

Adanya serangan ketakutan, ketidakpastian, dan keraguan terhadap TerraUSD (UST) telah menyebabkan crypto stablecoin dan LUNA mengalami tren penurunan sangat dalam.

Cara Kerja Ekosistem Terra dan UST

Stablecoin algoritmik Terra diketahui mengandalkan model seigniorage dua token. Dengan kata lain, Terra menggenggam cadangan jaminan  dalam bentuk LUNA karena TerraUSD (UST) dipatok ke dolar AS (USD).

Ketika nilai UST melebihi $ 1, protokol Terra akan memberikan insentif kepada pengguna untuk segera membakar token LUNA dan mencetak UST. Sebaliknya, jika nilai UST jatuh di bawah $ 1, insentif protokol dibalik. Strategi ini kemudian memfasilitasi sistem pemeliharaan stabilitas dan juga tidak kehilangan pasak terhadap USD.

Pengguna selalu memungkinkan untuk menukar LUNA dengan UST seharga $ 1, terlepas dari harga pasar dari salah satu token pada saat itu. Ini kemudian menjadi sangat penting karena mengindikasikan bahwa jika permintaan UST meningkat yang menyebabkan harga naik lebih dari $ 1, pemegang LUNA akan menghasilkan keuntungan bebas risiko (free risk) dengan menukar $ 1 LUNA dengan satu token UST.

Lalu, dari mana keuntungan itu berasal? Dengan semakin banyaknya orang-orang membeli stablecoin UST, harga Luna akan naik. Ketika orang-orang mulai menarik dana mereka dari ekosistem Terra, ini menyebabkan harga Luna akan turun, karena mengambil nilai dari orang-orang yang memiliki token Luna.

Apa Penyebab Token Luna dan Stablecoin UST Anjlok?

penyebab harga terra luna dan ust anjlok

Setelah harga stabelcoin UST turun signifikan, itu kemudian melenyapkan lebih banyak ekosistem Terra. Kekacauan ini kemudian memicu kekhawatiran di kalangan investor.

Mari kita uraikan bagaimana token Luna dan Stablecoin TerraUSD (UST) anjok.

Setelah UST kehilangan pasak USD-nya, stablecoin Terra yang notabene merupakan stablecoin algoritmik terbesar di dunia, dan termasuk sistem keuangan yang dibangun di sekitarnya mengalami tekanan tinggi.

Semuanya ini berawal dari penjualan besar $ 150 juta dalam UST di Curve Finance, dan senilai $ 84 juta di UST di Binance sebelum pasak ini menjadi rusak.

Perlu diketahui, Curve Finance adalah Automated Market Maker (AMM) terdesentralisasi yang memungkinkan trader untuk melakukan perdagangan dengan kumpulan uang daripada harus menghubungkan pembeli dan penjual untuk saling menukar token mereka dengan biaya tertentu. Liquidity pool Curve ini secara efektif habis dalam kasus ini.

Ini kemudian memicu lebih banyak kekhawatiran di Twitter, dan Anchor Protocol juga melihat sekitar $ 2 miliar telah terjadi penarikan UST. Anchor dengan bank membayar para pemegang UST hasil APY 20% dan jika mereka menyetor token mereka di platform. Anchor kemudian menyediakan TerraUSD (UST) dengan segala utilitasnya.

Penarikan pada Anchor Protocol ini kemudian menjadi berita buruk karena mengindikasikan banyak UST yang meninggalkan Anchor, ini akan merugikan harga Luna. “De-peg” akan semakin memburuk. Di Binance  dan Chainlink (Oracle), pasak UST cukup stabil, sementara harga Luna anjlok dan berada di $ 64 pada saat itu.

Paus besar (whales) kemudian mulai menjual UST (short). Open posisi shorts ini tampaknya sangat terkoordinasi, menghasilkan kaskade likuidasi, dan ini membuat UST dipatok menjadi 88 sen. Karena semakin banyak proyek yang bergantung pada pasak harga UST, pendiri Terra Do Kwon berusaha untuk menopang pasar.

UST Tidak Ditopang Fiat

Poin penting yang perlu dicatat yaitu bahwa UST tidak dididukung oleh cadangan fiat nyata, seperti yang dilakukan USDC. Luna kemudian hancur lebur ketika UST dicetak. Jadi, Anda akan memiliki kekuatan penebusan yang besar.

Jika misalnya ada permintaan yang tak terbendung untuk UST, dan kemudian Anda adalah pemegang token Luna terakhir, pemegang mau tidak mau harus menyerahkan Luna.

Harga Luna Sempat Naik, Namun Turun Lagi

Setelah penurunan tinggi, harga Luna sempat naik, hal ini karena adanya pencetakan UST, yang menunjukkan bahwa lebih banyak orang menyetor ke Anchor Protocol. Konsekuensinya, akan lebih banyak token Luna yang di-burn, sehingga menurunkan jumlah pasokan Luna yang beredar. Akan tetapi, sekarang hal sebaliknya terjadi.

Ketika UST dihapus dari peredaran, seperti misalnya di Anchor Protocol, jumlah pasokan Luna akan tumbuh dan membengkak. Ini kemudian yang menjadi faktor utama harga Tera Luna kembali anjlok parah.

Pembelian Bitcoin

Terra sebelumnya telah membeli sebanyak 37.863 Bitcoin (BTC) yang bernilai $ 1,5 miliar sebagai standar moneter. Ini merupakan salah satu penyebab utama mengapa harga Luna sempat meroket sangat tinggi hingga mencapai ATH di sekitar $ 120.

Lalu, mengapa tim manajemen Luna berinvestasi di Bitcoin? Itu memang khusus untuk kasus seperti ini karena mereka menginginkan “mata uang cadangan” yang kemudian dapat digunakan untuk mengembalikan pasak ke UST jika seandainya terjadi keadaan darurat “de-peg”. Akan tetapi, harga Bitcoin tidak mendukung token.

Luna Foundation Guard yang didirikan oleh Do Kwon sebagai penemu Terra mengatakan bahwa mereka akan meminjamkan senilai $ 750 juta dalam Bitcoin (BTC) kepada perusahaan perdagangan untuk menjaga pasak harga UST, dan senilai 750 juta UST lainnya untuk membeli lebih banyak Bitcoin ketika kondisi pasar sedang normal.

Akan tetapi, sejumlah besar cadangan Bitcoin ini kemudian diterpa isu dipindahkan ke berbagai wallet yang sulit dilacak secara pasti. Ada pula yang menganggap bahwa cadangan Bitcoin tersebut dijual karena melihat pergerakan harga Bitcoin yang terus turun di mendekati $ 30.000 pada saat itu.

Hal ini kemudian menjadi kelemahan utama bagi ekosistem Terra bahwa sistem moneter UST yang didasarkan pada cadangan Bitcoin ternyata memiliki kelemahan luar biasa. Hal ini mengingat nilai Bitcoin yang volatil (tidak stabil) daripada backup dengan fiat yang paling umum dilakukan oleh proyek stablecoin lainnya.

Jadi, bagaimana kondisi pergerakan harga TerraUSD (UST) dan Terra Luna ke depan? Apakah mampu untuk kembali pulih? Ini menjadi pertanyaan besar di kalangan investor crypto, dengan lebih banyak keraguan yang menghantui.

Leave a Comment